DEKLARASI IMAN

1. Kami percaya pada satu-satunya Allah yang benar / Allah SWT yang namanya adalah Yahweh.

Situs ini didedikasikan kepada mereka yang percaya bahwa hanya ada satu Allah yang benar, Pencipta langit dan bumi (Kejadian 2:4) yang namanya Yahweh, nama yang akan diingat untuk selama-lamanya (Keluaran 3:15, Mazmur 83:19 ) dalam Tanakh, atau Allah SWT dalam Al-Quran. Allah SWT, yang mengambil Ibrahim sebagai seorang teman (Surah 4:125) adalah Allah SWT yang sama yang memanggil Ibrahim (Kejadian 12: 1) dan Ibrahim kemudian membuat sebuah mezbah untuk berseru kepada Allah Yahweh (Kejadian 12: 8). Dengan demikian, kata ‘Allah’ bukan milik suatu ras tertentu atau orang karena kita semua menyerah kepada-Nya (Surah 29:46). Kami percaya bahwa Isa, sebagai Yahudi, akan menggunakan nama Yahweh saat memanggil Allah SWT, sesuai dengan Nama dan Wahyu yang diberikan kepada semua orang Yahudi untuk semua waktu.

2. Kami percaya pada Kitab-kitab Suci: Tanakh, Injil dan Quran.

Kami percaya, membaca, mempelajari dan menerima semua Kitab Suci Allah: Taurat, Tanakh (dalam teks asli Bahasa Ibrani dan Bahasa Yunani yang telah disusun hari ini), Injil (Injil dalam teks Bahasa Yunani asli yang telah disusun hari ini) dan keajaiban Al-Quran (dalam teks Bahasa Arab yang telah disusun hari ini). Kami menerima bahwa terjemahan Kitab-kitab Suci mungkin tidak akurat dan kami dipanggil untuk kembali ke teks asli agar benar memahami semua Kitab Suci, karena semua Kitab Suci diilhamkan oleh Allah SWT dan bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. (2 Timotius 3:16).

3. Kami percaya pada para Nabi.

Kami percaya pada Nabi Muhammad SAW. Situs ini juga didedikasikan untuk mereka yang percaya bahwa Nabi Muhammad SAW adalah penutup nabi-nabi (Surah 33:40) dan wahyu dari Al-Quran diberikan kepadanya mengkonfirmasikan dan suplemen wahyu yang diberikan kepada para nabi sebelum dia dalam Taurat (dalam Tanakh) dan Injil. Al-Quran tidak pernah menyatakan niat Allah SWT untuk menggantikan Kitab-kitab Suci sebelumnya, yang merupakan Tanakh atau Injil, dan ini secara tegas dinyatakan dalam Al-Quran (Surah 3:3, 5:68). Allah SWT adalah Allah harmoni, Dia bukanlah Allah skisma dan penipuan tetapi kebenaran, penuh kasih dan sayang. Allah SWT menyatukan tapi agama-agama buatan manusia dan doktrin-doktrin telah gagal untuk memuliakan Allah (Yesaya 29:13). Nabi Yesaya juga didukung oleh kata-kata Rasul Paulus “Sebab oleh karena kamulah nama Allah dihujat di antara bangsa-bangsa lain.” (Roma 2:24). (lih. Yesaya 52:5; dst Yehezkiel 36:20).

4. Kami percaya wahyu Al-Quran, wahyu unik Isa Al-Masih. Kami percaya dalam konfirmasi kuat Al-Quran tentang Yesus sebagai Kristus (Isa Al-Masih / Y’shua ha-Mashiach) sebagaimana terungkap dalam Injil dan nubuat dari Taurat.

Kami percaya bahwa Nabi Muhammad SAW menerima wahyu yang unik tentang Isa Al-Masih, mengkonfirmasikan pekerjaan yang sangat penting dari Allah SWT bagi Alamin (Surah 21:91). Keunikan Nabi Isa adalah seperti bahwa tidak ada nabi lain diberi gelar Al-Masih dan diberi nama Isa oleh Allah SWT (Surah 3:45, Matius 1:21, Lukas 1:31 dan 2:21). Bahwa Allah SWT yang secara pribadi memberikan nama Isa (atau Y’shua dalam Bahasa Ibrani), yang berarti ‘Yahweh menyelamatkan’ dan memanggil Isa, Al-Masih (atau Y’shua Ha-Mashiach dalam Bahasa Ibrani), mengkonfirmasikan bahwa Isa adalah Al-Masih dan dia adalah satu-satunya Al-Masih. Kami benar dapat mengatakan hanya ada satu Allah yang benar dan hanya satu Al-Masih (Surah 4:171, Yohanes 17:3, 1 Korintus 8:6).

Kami percaya pada Nabi Musa yang mengatakan bahwa Allah Yahweh akan mengutus seorang nabi seperti dirinya (Musa) di masa depan dari keturunan Yahudi (Ulangan 18:15) dan bahwa kita harus bertakwa kepada Allah SWT dan mentaati Isa Al-Masih (Surah 43:63). Mereka yang mendengar dan mengikuti kata-kata Isa Al-Masih akan dapat mencapai iman yang lebih dalam dan lebih tinggi daripada mereka yang tidak taat (Surah 3:55).

Situs ini juga didedikasikan untuk orang-orang yang percaya bahwa Isa Al-Masih (Y’shua Ha-Mashiach) diciptakan oleh Allah SWT untuk mencapai tujuan kekal-Nya bagi umat manusia sebagai permulaan dari ciptaan baru (dalam arti rohani penciptaan) seperti Adam diciptakan oleh Allah sebagai permulaan dari ciptaan lama (dalam arti fizikal penciptaan). Ini telah indah terungkap dalam Al-Quran (Surah 3:59). Seperti Adam, Isa Al-Masih (Y’shua Ha-Mashiach) secara ajaib diciptakan, tetapi satu perbedaan utama adalah bahwa Nabi Isa diciptakan dalam rahim seorang perawan bernama Maryam (Surah 66:12, Lukas 1:27-28), dan dilahirkan ke dunia ini benar-benar manusia, daging dan darah, sama seperti Anda dan saya. Al-Qur’an memperingatkan orang-orang bahwa tidak ada tuhan lain, tidak ada ‘tuhan kedua’ atau ‘tuhan ketiga’; Al-Quran masih memperingatkan kita hari ini. Oleh karena itu, Isa adalah disamakan dengan Adam, meskipun perbedaannya sangat besar karena Isa adalah Kalimat Allah (Surah 4:171, Surah 3:45). Kalimat Allah yang hidup berdiam di dalam Nabi Isa dan sepenuhnya dimanifestasikan dalam dirinya (Yohanes 1:14). Nabi Isa adalah juga Roh dari Allah (Yohanes 14:26, Surah 4:171) karena dia bekerja dengan para pengikutnya dalam roh dan bekerja di dalam hati manusia dengan kuasa Allah SWT di dalam dirinya. Tuhan/Allah SWT sepenuhnya berdiam dalam Isa (Kolose 2:9), jadi seharusnya tidak mengejutkan lagi bagi kita bahwa Nabi Isa masih bekerja dengan perintah dari Tuhan/Allah SWT pada hari ini dalam kehidupan banyak orang. Apa kabar baik! Allah SWT dan manusia bekerja sama, bersatu dalam satu Roh. Nabi Isa tidak akan mampu melakukan mukjizat apapun selain dari kekuasaan Allah SWT yang di dalam dirinya (Surah 3:49, Surah 5:110, Yohanes 5:19). Kuasa Allah SWT dari penciptaan bukanlah sesuatu dari masa lalu; bisa dialami dalam kehidupan kita bahkan hari ini.

Situs ini didedikasikan untuk mereka yang memang mengalami Tuhan/Allah SWT sebagai imanen dan tidak transenden, seperti sepenuhnya terungkap dalam Injil, melalui Nabi Isa. Dia adalah Imanuel (Matius 1:23, Yesaya 7:14) yang berarti ‘Allah menyertai kita’. Oleh karena itu, Tuhan/Allah SWT adalah bersama kita dalam pribadi Isa Al-Masih / Y’shua Ha-Mashiach.

Manusia mungkin berbuat salah, tapi Allah SWT tidak bisa. Rencana-rencana Allah SWT adalah terungkap dalam Kalimat-Nya dalam Kitab-kitab-Nya ( Tanakh, Injil dan Al- Quran).

Shalom, Halleluyah dan Assalamualaikum.

2357 Total Views 2 Views Today